[ONESHOT] UNTITLED

Author             : Ezra Elisabet Vipsp
Cast                  :  –                      Main Cast : Lee Seung Hyun ( Seung Ri )
–                      Main Cast : Song Rae Na (reader)
–                      Semua member BIGBANG
Genre              : Comedy Roman

Rating             : Semua usia (tanpa bimbingan orangtua juga gapapa hehe)

source pict : google.com

 

—- Seung Ri , POV —-
You’ve got the smile that only heaven can make ^_^
I pray to GOD everyday that you keep that smile …

Lagu ini melambangkan isi hatiku saat ini. Aku benar-benar jatuh cinta saat ini. Haha, yeoja cantik di sekolah tetangga. Aku bener-bener suka dia. Dia kayak bikin aku tersihir. Senyumnya… Bikin setiap orang yang liat tuh gregetan… tapi cewek ini seorang yang lumayan tomboy.

Dalam waktu singkat dia bisa buat aku tergila-gila, aku mimpiin dia. Aku mikirin dia terus, pokoknya bikin kecanduan banget (hah? Rokok kali mas pake kecanduan, hehe). Sekarang aku beneran harus usaha buat gaet tuh cewek. Dengan cara apapun (sadis banget gua yaaak? Gpp deh, demi cinta, hahaha).

Aku ngerapiin diri, biar keliatan cakep di depan dia, sang pujaan hatiku (halah, sok gaya neh). Udah selesai, aku langsung berangkat ke sekolah dengan tampang keren + motor keren juga (mau ke sekolah atau apa woiii?).

Sesampainya di depan sekolah, aku nongkrong bentar di kantin luar sekolah. sambil cuci mata, haha, siapa tau nemu bidadari naik bajai (ngimpi banget luuu!!). aku nyariin tuh cewek manis di gerbang sekolahnya. Siapa tau aja dia dianterin ama calon mertua ku nanti (hah? Apalagi itu? Ngayal banget!). akhirnya mataku tertuju padanya, yap! I’ll get you girl!!!

Aku melangkahkan kakiku ke arah yeoja manis itu. Aku usahain biar keliatan cool di depan dia. Lah, aku jalan cepet-cepet buat ngedekitin dia, eh dianya malah ke kantin, mampir dulu nyamperin tuh tukang kantin, bukan nyamperin juga sih, kayaknya dia mau makan gitu di kantin itu. Aaahhh, seandainya aja tadi aku gak sarapan di rumah, pasti aku ikutan makan pagi bareng sama dia, rela deh aku traktir dia (aisssh, bo’ong banget tuh). Terpaksa aku balik lagi ke sekolah ku, daripada aku liatin dia makan, gaje gilaaak aku liatin cewe makan, ntar dikirain mata-matain dia lagi, aahhh, gak mau lah yaw ni reputasi saya hancuurr (siapa banget sih luu? Aktor bukan, penyanyi bukan. Ihhh).

Sampe di sekolah…
“Woi!!! Saeng ku, gimana, udah berhasil ngedeketin tuh cewek?” Daesung  nepuk pundak ku. Aku balas geleng-geleng aja. Abis itu dia cuma senyum-senyum liatin aku menderita.

“Sabar ya dongsaeng ku… suatu hari nanti dia pasti jadi pacarmu. Hehe, walaupun gak tau itu kapan…” ungkap Daesung sambil nyengir iblis (ada gituuh nyengir iblis ??). tapi aku hanya balas angguk-angguk aja. Males ngeladenin nih hyung Dae yang kadang iseng banget. Gak Cuma dia doang yang sering iseng sama aku, Tae Yang hyung, Ji Yong hyung, dan 1 lagi, hyung yang namanya mirip sama aku tapi kelakuannya beda banget sama aku, Choi Seung Hyun hyung… aaiiissshh, kenapa nama kami bisa samaan gitu yaa? Sifat kami beda banget, baikan aku, imutan aku, kerenan aku kemana-mana (nyadar woii , nyadaaarrr). Tapi dia punya banyak fans di sekolah. senior paling ganteng kata yeoja sesekolahan ini… yaaa, makanya aku nyari yeoja lain di sekolah tetangga, biar ga jatuh cinta juga dia ama si Seung Hyun yang ini (ide lumayan bagus juga).

 

###

Bel pulang sekolah bunyi. Semua makhluk penghuni berhamburan keluar (ckck, penggunaan bahasa yg aneh). Kayak biasa, semua hyung ku pasti nungguin aku di mobil buat pulang bareng. Aaahh- pengen lama-lama pulang, mau ngincar yeoja manis ku. Terpaksa aku berjalan lambat biar semua hyung ku gak liat aku. Aku pengen banget liat tu yeoja manis ku, aku pengen tau hari ini dia pulang naik apa, soalnya biasanya dia di anterin ama namja, gak tau deh itu siapanya dia. Tapi yang aku tau dia belum punya pacar. Kali aja itu sahabatnya atau siapalah.

Aku jalan ke arah mobil Ji Yong hyung, aku liat Tae Yang hyung lagi sandar pundak di mobil itu sambil liatin aku.

“Seung Ri-aaahh, kok kamu lama banget??? Kita-kita udah hampir karatan nungguin kamu.” Ucap hyung sambil pasang wajah marah, tangannya berusaha buat jitak kepalaku, tapi aku tangkis, abis udah biasa banget sih dia gituin aku.

“Apaan sih hyung??? Gak sabar banget.” Jawabku singkat.

“Hah? Kenapa bocah ini?? Kenapa dengan mu saeng ku? Kenapa wajahmu berkerut? Gak biasa banget tuh muka kamu bad look …” Seung Hyun hyung ikut ngomong.

“Gak kenapa-kenapa hyung. Aku bawa motor hyung, jadi aku naik motorku aja ya, soalnya aku males banget tiap hari dudukk di belakang.” Serentak semua hyung ku ngetawain aku.

“Hahahahaha,,, maknae kami ngambek ternyata…” ungkap Ji Yong hyung sambil ngetawain aku.
Iihhhh, kapan sih kalian baik sama aku hyung???

“Ya udah, kalo gitu kami duluan ya saeng, hati-hati di jalan. Kamu jangan lama-lama, jangan ngincar cewek itu dulu baru pulang. Tadi hyung liat dia udah pulang sama namja lain. Jadi kamu ga usah nunggu dia lagi. Besok aja kamu lanjutin kegiatan kamu buat deketin dia. Arraseo??” Dae Sung hyung ngasi pengarahan (kayak upacara aja). Aku balas dengan anggukan, tapi sempet mikir juga kalo tuh bohong, eeemmm, udah deh, aku pulang aja. Siapa tau dia emang beneran pulang bareng namja itu.

Aku jalan ke arah parkiran motor buat ambil motorku. Aku sempet denger Ji Yong hyung nanyain tentang yeoja yang aku taksir… ngapain sih si Dae hyung pake crita di depan hyung lain, eeerrrghhh, pasti mereka bakalan isengin aku deh tentang yeoja itu…. Aaarrrrgghhhh –

 

###

Hemmm, pagi ini seger banget udaranya. Aku siap-siap + rapiin diri supaya keliatan cakep di depan ma yeoja, haha. Kalo aku inget yeoja itu, pengen banget cubit pipinya (ungkapan gila).

Aku berangkat sekolah, tapi gak naik motor. Aku naik bus. Supaya nanti pulang bisa nebeng ama hyung, sekalian hemat bensin (hahaha, dasar otak iseng).
Sampe di sekolah, turun dari bus. Aku langsung liat tuh yeoja, dia di depan gerbang, kayaknya nungguin seseorang. Sambil sesekali dia liat jam tangannya.
Otakku langsung respon, aaiiiihhh, ini kesempatan bagus buat kenalan sama dia. Ayoooo Seung Ri, kamu harus bisa kenalan sama dia… jangan sampe usaha mu selama ini sia-sia.

Kaki ku semakin semangat jalan buat menghampiri dia, apalagi waktu dia senyumin temen-temennya yang lagi lewat… ssshhhh, nggoda batin banget (haha, bisa aja).
Aduuh, nih jantung kenapa ya kok dag dig dug aja dari tadi?? Tenang Seung Ri… tenang… gak usah gugup. Kamu harus bisa… aku berusaha lebih deket ke dia. Aku pura-pura gak liat dia, coba cara cool (eleeeeh, padahal hatinya gak sanggup buat cool cool-an di saat kyk gitu). Aku tepat di samping dia. Tapi tiba-tiba ada seorang namja yang yaa “lumayan” ganteng, biar gimanapun aku harus kenalan sama di walaupun kalah ganteng dikit (dikit ? aaiihh, banyaaaakk deh kayaknya).

Aku Cuma berdiri di samping nya sambil pura-pura mainin hp, supaya gak keliatan aneh (apaan yg gak keliatan aneh, bilang aja mau nguping).

“Untung kamu cepet dateng nya, aku khawatir banget kalo tugas kita sampe lupa kamu bawa. Padahal kan ngerjainnya lama banget tau. Huft! Lega.” Yeoja manis itu bicara ke namja tadi. Aduuh, senyum malaikat nya,,,

“Tenang aja kenapa sih, aku inget kok bawanya. Aku kan gak mau kena ‘pukulan yang sangat menyakitkan’ dari kamu. Hehe,,, peace.” Kata namja itu sambil nunjukin jarinya berbentuk V ke arah yeoja. Lalu yeoja itu pasang muka cemberut. Aigooo, ngapain sih aku di sini? Jadi orang bego yang ngupingin omongan sepasang kekasih. Gak tau kenapa, aku cemburu banget liat yeoja disampingku mesra-mesraan gitu sama namja lain, kesayat-sayat nih hati kuu (lebay banget!).

“Ayo masuk! Aku parkirin motor dulu ya.” Ajak namja itu. Ahhh— ini hal yang paling nyebelin seantero, akhirnya aku harus diem-diem gaje di sini ngeliat pasangan ini. Aarrrgghhh. Aku akhirnya patah semangat lagi… huft !! dia pasti bakalan masuk ke sekolahnya. Dan usahaku gagal.

Tapi, ternyata dia gak masuk ke sekolahnya. Dia masih di samping ku walaupun namja tadi udah masuk. Aku liat ke arah dia. Dia liatin aku. Aihhh, jantungku kumat lagi dag dig dug nya, gimana iniii??? Wooiii tolongin aku…

“Kayaknya kamu salah masuk sekolah deh,” kata yeoja manis ku sambil liatin aku dari kaki sampe kepala. Aku masih terpana terdiam ngeliat senyum dia yang ‘sumpah bikin gregetan’.

Hellooooooo… sekolah kamu di sana, bukan disini chingu,” dia sambil mendadah ke arah muka ku dan nunjuk sekolahku. Akhirnya aku liat itu yeoja geleng-geleng sambil senyum liat face aku yang mungkin keliatan ganteng banget buat dia (ya ampun , pede gilak nih , ckckck).

Baru aja aku mau ngomong, ehh, dia beranjak pergi. Tapi, secepat kilat aku tarik tangannya.

“Apaan sih kamu!!” katanya sambil usaha buat lepasin tangannya yang aku tarik.

“Aku boleh kenalan gak sama kamu??” dengan pede nya aku ngomong gitu ke dia. Aku berharap respon baik dari dia. Dengan tampang bego, aku usaha buat kenalan sama dia… Seung Ri, apaan sih kamu? Kenapa pake narik tangannya? Dia pasti gak bakalan mau kenalan sama kamu.

“Hahaha, kamu aneh banget sih? Tadi ngayal, sekarang minta kenalan. lucu” ungkapnya sambil senyum geli gitu.

“Aku Lee Seung Hyun. Panggil Seung Ri aja. Kalo mau kamu bisa panggil aku V.I” tawarku selekas mungkin sambil ulurin tangan buat salam dia (haha, Seung Ri pede banget yak). Dia senyum, sambil balas salam tangan ku.

“Aku Song Rae Na.”

Yes ! yuhuuuuuuuuu, my magic bisa buat dia senyum manis + mau kenalan sama aku. Emg deh pesona ku luar biasa banget.(haha, mulai deh narsis nya).
Akhirnya aku bisa kenalan juga sama yeoja manis ku. Hehe.

Tiba-tiba bel masuk sekolah kami bunyi… jadi dia harus masuk sekolahnya, aku juga gitu. Tapi, sekarang aku seneng banget bisa kenalan sama dia. Haha, nanti minta nomor hp dia aahhh..

 

—- Author . POV —-

 

Akhirnya Seung Ri masuk sekolahnya dengan keadaan seneng bukan main. Untung aja tuh yeoja mau kenalan sama dia. Lah, kalo enggak? Bisa bunuh diri juga si Seung Ri. Haha.
Hari-hari Seung Ri di mulai dengan semangat yang luar biasa sejak kenalan sama yeoja manis nya. Dia juga berusaha buat minta nomor hape tuh yeoja, dan dia berhasil dapetin. Dia mulai ngedeketin yeoja itu, perlahan tapi pasti. Song Rae Na sih kayaknya nanggepin Seung Ri gak berlebihan. Seung Ri nya aja yang heboh banget pengen deketin dia.
Dan akhirnya, sampe 3 bulan Seung Ri dan Rae Na kenal deket. Seung Ri mulai kenal sifat Rae Na yang natural, gak di buat-buat. Rae Na juga tau sifat Seung Ri yang kadang gaje + heboh + narsis, tapi nyenengin.

Seung Ri juga sering iseng masuk sekolahan Rae Na Cuma buat ngomong ama Rae Na. dia kadang makan di kantin sekolah itu, walaupun anak sekolah lain di larang masuk ke sekolah nya Rae Na, tapi dia ngayal + maksa buat masuk. Sampe satpam aja dia kasi duit tutup mulut, haha, ‘demi cinta’ katanya.

Deket sama Seung Ri bikin Rae Na serasa ‘happy’ banget. Gak tau kenapa Rae Na juga mau di deketin sama Seung Ri. Kata temen-temen Rae Na, dia itu jarang banget deket sama namja dari sekolah lain. Biasanya dia juga punya banyak temen namja di sekolahan yang bakalan lindungin Rae Na kalo ada namja iseng yang minta kenalan sama Rae Na. Rae Na itu special banget buat temen-temennya, soalnya dia baik banget ke semua orang, friendly, sering nolongin orang.

Setelah Seung Ri tau kalo Rae Na orangnya emang baik banget, dia makin percaya diri buat jadiin Rae Na sebagai pacarnya.  Seung Ri semakin nunjukin ‘kualitas’ nya sebagai seorang namja.

Rae Na juga kayaknya punya perasaan yang sama ke Seung Ri. Gak tau kenapa, Seung Ri bisa buat Rae Na ngerasa nyaman, enjoy, juga ngerasa jadi ‘special girl’. Tapi dia masih bingung ama perasaannya yang masih gak jelas gitu. dia berharap semoga Seung Ri orang yang tepat.

 

***

Tapi semua Seung Ri’s hyungs belum tau kalo Seung Ri ngedeketin yeoja dari sekolah tetangga. Kalo mereka tau, mungkin di ledekin abis-abisan deh dia ama hyungs nya.

 

— Seung Ri . POV —-

 

Huft, untung aja gak ketahuan ama Ji Yong hyung kalo aku tiap pagi anterin si Rae Na. kalo ketauan, bisa berabe banget. Aku takut banget ngenalin Rae Na ke hyung-hyung ku, takut mereka mikir kalo maknae nya ini belum dewasa atau apa, mereka emg kadang protective banget. Tapi aku sayang mereka kok (wiisssssss… hehe).

 

***

 

Pulang sekolah, kayak biasa juga, masih di tungguin ama hyungs di mobil nya. Aku langsung ke arah mereka secepat mungkin. Takut mereka kelamaan nunggu aku, ntar aku malah di jitak lagi sama hyung.

 

“Seung Ri-aaah…” tiba-tiba Dae Sung hyung manggil aku. Karna aku duduk di belakang dan dia di depan bareng Seung Hyun hyung, jadi dia manggil pake nada tinggi.

“Ada apa hyung?” nanya balik

“Kayak nya hyung liat kamu udah mulai deket sama yeoja dari sekolah tetangga itu.” Ungkap Dae hyung datar. Aku sih masih mikir biasa-biasa aja.

“Hehe, hyung ini. Kalo iya memangnya kenapa hyung?”

“Kenalin ke kita doooonngg..” Ji Yong hyung ikutan.

“Hah ? Males aah, ntar hyung isengin aku lagi di depan dia. Ntar, hyung ledekin aku di depan dia. Bisa rusak nih reputasi aku di depan yeoja manis ku. Belom lagi kalo-kalo hyung naksir dia karna senyum malaikatnya, beugghhh, bisa sia-sia deh usaha ku deketin dia berbulan-bulan”

“Iiihh, nih bocah emang ya, kepedean banget. Kita gak bakalan isengin kamu deh kalo lagi ada dia. Tapi kenalin doong.” Paksa Tae hyung. Aku mikir-mikir, iya juga ya, mendingan aku kenalin daripada ngumpet-ngumpet kayak gitu.

“Ne… ntar sore deh aku kenalin dia ke hyungs.” Jawaban santai ku. Semua hyungs ku senyum-senyum aja.

 

***

 

Sore ini aku jemput Rae Na. aku usaha mati-matian bujuk dia supaya dia mau kenalan sama hyung ku. Awalnya dia nolak, tapi aku paksa aja, akhirnya dia mau. Walopun kayaknya IIGI (Ikhlas-ikhlas Gak Ikhlas, hehe).

Akhirnya kami sampe ke rumah Seung Hyun hyung. Kami emang janjian ketemuan di sana. Aku ketuk pintu, yang bukain Dae hyung. Di suruh masuk sama hyung. Ya udah, aku masuk aja, sambil ajak si Rae Na manis (haiiissshh…).
Aku liat hyungs lagi nonton tivi. Mereka lagi nonton BigBang parody yang emang lucu banget, buat semua orang ngakak kalo nonton itu.
Aku datang ke mereka, bilang kalo aku bawa yeoja manis ku. Rae Na lagi nunggu di ruang tamu. Akhirnya mereka stop nonton dan jalan ke arah ruang tamu. Mereka kayaknya penasaran banget. Tapi si Seung Hyun hyung malah ke kamar bentar katanya, mau ambil hp.

Rae Na berdiri sambil bungkuk 90 derajat ke arah hyungs ku. Sopan banget yeoja ku, hehe. Aku senyum aja liat keramahan Rae Na. hyungs ku balas bungkuk juga.

Annyeonghaseyo, je irumun Song Rae Na imnida. Manasso bangapsumnida.” Ucap Rae Na sambil pake senyum malaikat. Semua hyungs ku memperkenalkan diri. Seung Hyun hyung datang, sambil liatin hp di tangannya. Abis itu dia liat sekeliling. Senyum ke arah Rae Na, terus naikin alisnya sebelah kiri (apaan sih maksudnya, lama banget). Seung Hyun hyung liatin Rae Na dari kaki ampe ujung rambut, aku risih banget kalo nih hyung udah liat yeoja sampe kyk gitu, aku takut dia suka ama yeoja manis ku.

Aku sambil liat ke arah Rae Na yang juga natap Seung Hyun hyung dari kaki sampe kepala, dia kayak lagi nginget sesuatu. Suasana bisu. Aiihhh, ngapain siiihh kalian berdua pake liat-liatan gitu?? Gak tau apa masih ada aku yang perlu di liat di sini!!

Tiba-tiba di Rae Na berdiri dan menghampiri Seung Hyun hyung, dia liat alis sebelah kiri hyung, baru dia senyum bahagia banget. Aku ga tau kenapa. “Dongsaeng!!!” kata Seung Hyun hyung senang, dia sambil meluk di Rae Na. “Oppaaaaaaaa!!!” kata Rae Na manja sambil balas pelukan Seung Hyun hyung. Kami yang ada di situ kaget. Terutama aku, sumpaaahh!!! Gak terima banget 2 makhluk ini pelukan di depan mata ku. Panas banget nih hati. Emosi. Udah gitu pelukannya erat banget lagi. Iiiiiihhh, kenapa mesti gini sihhh jadinyaaa ??

Tae Yang hyung yang lagi liat muka ku yang ‘jealous + marah” saat itu nepuk-nepuk pundakku, kode buat suruh aku tenang dulu.  (kasian Seung Ri).

“Ehhemmm.” Ji Yong hyung mencairkan suasana. Mereka lepas pelukannya.

“Dia sahabat ku waktu kecil. Kami tetanggaan. Tapi dia pindah ke luar kota waktu kami SMP. Satu sekolahan sama dia, 1 daerah rumah sama dia.” Penjelasan Seung Hyun hyung ke kami. Aku mulai tenang, tapi dikit.

“Iya, haha. Tapi dulu Seung Hyun Oppa masih gemuk banget… imut, chubby… ga tau kenapa sekarang kok bisa se’cakep’ gini.” Balas Rae Na sambil pegang pipi Seung Hyun hyung senang. Aku jealouuussssss!!! Aku gak terimaaa !!! ngapain pake pegang-pegang tuh pipi si hyung ?? gak ikhlas bangeeeettt .

Akhirnya semua yang ada di situ angguk-angguk tanda ngerti kalo ternyata mereka sahabat lama yang udah lama gak ketemu. Seung Hyun hyung belai-belai rambutnya Rae Na.
“Kayaknya dulu rambut kamu gak sekasar ini saeng. Kamu gak rawat ya? Terus, nih kulit kamu kenapa? Kok agak jelek gini?” Tanya Seung Hyun hyung. Apa-apaan sih kalian berdua? Aku masih di sini!!!
“Ya ampun Seung Hyun, perhatian banget kamu, sampe rambut + kulitnya aja kamu hapal banget.” Ungkap Ji Yong hyung sambil senyum gaje ke aku.

 

—- Author . POV —-

 

Rae Na dan Seung Hyun semakin lama semakin akrab, mengingat bahwa mereka juga akrab waktu kecil. Semua sudah bisa berteman baik dengan Rae Na. tanggapan Ji Yong tentang Rae Na juga mengesankan.

Tapi keadaan Seung Ri jadi rumit. Dia suka banget sama Rae Na, mungkin dia sayang atau tepatnya bisa di bilang ‘falling love’. Eeehh, dia mesti liat yeoja nya ber-akrab-akrab ria dengan hyung nya. Aaiisssh , dia tersiksa banget liat mereka. Dia sedih. Dia juga nyesel kenapa dia ngenalin Seung Hyun ke Rae Na. cemburu mati, itu kata-kata yang tepat buat Seung Ri sekarang.

Tiba suatu hari, Seung Ri ngumpul bareng hyungs nya, dan di situ gak ada Rae Na. dia berusaha klarifikasi tentang semua perasaannya yang jealous an selama ini.

“Hyung, apa hyung suka sama Rae Na??” Tanya Seung Ri ke Seung Hyun

“Aniyo… Wae?” Seung Hyun nanya balik.

“Trus, kenapa bisa se-deket itu ama Rae Na? aku tau kalian sahabat mulai dari kecil… tapi gak akan se dekat itu walaupu udah lama gak ketemu. Kalian kayak orang pacaran.” Ungkap Seung Ri yang sambil tahan emosi. Seung Hyun cuma balas senyum aja. Dia gak jawab pertanyaan Seung Ri. Dae Sung, Ji Yong, Tae Yang, hanya senyum jahil ngeliatin keadaan Seung Ri yang gelisah + kacau + emosi tak tentu arah. Lalu dia pergi.

“Kalo emang hyung gak mau jawab, aku sendiri bakalan nanya ke Rae Na.” mereka semua hanya diam.
Seung Ri banting pintu rumah itu, tanda kalo dia benar-benar emosi. Semua hyung nya ketawa aja liat tingkah maknae.

 

***

Seung Ri naik motor nya secepat mungkin biar cepat sampai ke rumah Rae Na. dia udah gak sabar lagi pengen kepastian perasaannya.
Sesampainya di rumah Rae Na, dia langsung ketuk pintu. Yap, pas banget yang bukain pintu itu si Rae Na.

“Rae Na…. aku boleh nanya sesuatu kah?” Tanya Seung Ri buru-buru

“Boleh. Tapi kamu kok tiba-tiba banget?”

“Kamu pacaran kah sama Seung Hyun hyung? Tolong kamu jawab jujur ya.” Seung Ri kembali nanya pake tampang bego nya.

“hahahahahahhaaa” Rae Na ketawa, tanpa liat ekspresi Seung Ri yang penasaran dengan sikapnya.

“Rae Na-aaahh, aku serius.”

“hahahaaaa, emangnya kenapa kalo kami pacaran?” Tanya Rae Na jahil.

“Benarkah? Kalian pacaran?” Seung Ri sedih waktu itu. Dia gak bisa senyum lagi. Rasanya harapannya berbulan-bulan ini hancur lebur. Dia melemah…

“hahaha. Kamu aja belum kasi tau alasan kenapa kamu nanya gitu ke aku. Gimana aku mau jawab?” Tanya Rae Na masih dengan senyum terjahilnya.
“Aku selama ini suka sama kamu Rae Na. aku udah berusaha buat deket sama kamu. Tapi aku gak terima banget kamu deket gitu sama hyung. Aku …. Aku … aku pengen kamu jadi yeojachingu ku. Tapi kayaknya itu harapan semu aja. Kamu udah pacaran sama hyung ku. Aku ga bisa apa-apa. Semoga kalian bahagia ya Rae Na.” Seung Ri sedih ngucapin kata-kata itu. Dia nunduk, sambil berusaha tegar. Rae Na malah berusaha nahan ketawa nya. Seung Ri pun terheran kenapa dari tadi Rae Na ketawa aja liatin dia yang udah tersiksa lahir batin gitu.
“huahhahahahaha…. “ suara ketawa hyungs nya Seung Ri terdengar kuat. Seung Ri pun menoleh ke asal suara itu. Dia ngeliat semua hyung nya ketawa puas.
“Yap !!! aku berhasil membuat saeng ku hampir menangis …” ucap Seung Hyun yang bersandar di mobilnya bersama Tae Yang, Ji Yong, dan Dae Sung. Mereka dengan posisi memegang perut karna ketawa.
“Maksud hyung?” tanyanya yang masih penasaran. Seung Hyun pun berjalan ke Rae Na, sambil merangkul Rae Na.
“Aku dan Rae Na gak akan pernah pacaran Seung Ri. Kami udah kayak saudara. Lagian, kamu terlalu cemburu.” Ucap Seung Hyun sambil senyum-senyum.
“Jadi, kenapa kalian deket banget selama ini? Apa kalian gak paham perasaan ku?” Tanya Seung Ri pake wajah sok ngambek.
“Hahaha, maka dari itulah, kami  paham banget  gimana perasaan maknae kami. Kami sengaja bikin Rae Na dan Seung Hyun lebih dekat supaya kamu cemburu. Lalu, kami akan melihat apa tindakan mu. Dan alhasil, tebakan kami 100% benar. Kamu bakalan jealous, minta penjelasan, dan …. Sedih. Hahaha” Ji Yong tertawa sambil menjitak kepala Seung Ri.
“Seung Ri-aaah… Rae Na juga menyukai mu, dia udah bilang ke kami. Terus, kami sepakat deh buat ngerjain kamu. Abis, kami bingung gimana cara nyatuin kalian berdua. Kamu terlalu lama ngambil tindakan.” Dae Sung ikut bicara, dia juga tersenyum. Rae Na saat itu masih tertunduk malu. Namun wajah Seung Ri memerah. Dia senang.
“Apaan sih hyung… kalian terlalu iseng. Aku kan punya cara sendiri buat ungkapin semuanya.” Seung Ri ngambek.
“Hahahahaha…” serentak semua tertawa.
“Rae Na ….. kamu mau jadi yeojachingu ku?” Tanya Seung Ri serius. Hyungs nya hanya iseng + ledekin dia.
“Cieeeeeee… ehem ehem … kalo kalian beneran pacaran, berarti kita dapet traktiran dooongg?” ucap Ji Yong semangat.
“What Can I do to make you be my girl?” Tanya Seung Ri sok romantis.
“eeemmmm… gak usah sok pake bahasa resmi gitu deh..” Seung Hyun menjitak kepala Seung Ri.
“Aigo!  hyung, bisa gak sih gak jitak kepala ku? Dalam keadaan seperti ini pun hyung bisa-bisa nya buat reputasi ku di depan yeoja manis ku menjadi buruk.”
“Hahhaa…” semua hanya tertawa. Rae Na masih ikut tertawa.
“Oppa, aku boleh kan pacaran dengan Seung Ri?” Tanya Rae Na ke Seung Hyun. Seung Hyun mengangguk dan tersenyum. Seung Ri pun tersenyum puas dengan keadaan itu.
“Baiklah, aku mau jadi yeojachingu mu…” ucap Rae Na ke Seung Ri.

 

—-  Seung Ri . POV —-

 

Akhirnya aku jadian juga sama yeoja manis ku… aku seneng banget… tapi, hyung ku memang gak habis-habis nya ngisengin aku.
Aku juga ngerasa bersyukur sih sebenernya, karna hyung ku, aku bisa jadi lebih apaaa gituuu sama Rae Na…

Sekarang, tiap hari aku bisa liat dia senyum buat aku.
Tapi, satu hal nih yang mesti aku inget, ‘aku harus jagain Rae Na dengan baik’ kata Seung Hyun hyung. Aduuh, si hyung, tanpa di ingetin juga aku bakalan inget itu kok sepanjang masa (haaalaaah, gak percaya). Haha, aku mencintai Rae Na… sangat !

 

THE END**

Mohon kritik + sarannya ya 😀
Awalnya sih pengen buat cast nya si Tabi, tapiiii, males aahh , dia gak cocok ama cast yang gituan. Hehe ^_^
Thanks udah luangin waktu buat baca 😀

#FFinisudahpernahdipublishdiakunFBku 😀

Advertisements

9 thoughts on “[ONESHOT] UNTITLED

  1. Yeah! Eli is back!!

    fanfic ini cocok banget dengan Seungri. Baca fanfic ini sambil ngebayangin muka mesem-mesemnya Seungri kalo lagi diomongin. Wuakakak..
    dan…ini juga berdasarkan fakta bahwa Seungri adalah maknae yg bullyable. Hahaha..

    “Maksud hyung?” tanyanya yang masih penasaran. Seung Hyun pun berjalan ke Rae Na, sambil merangkul Rae Na. “Kami gak akan pernah pacaran Seung Ri. Kami udah kayak saudara. Lagian, kamu terlalu cemburu.” Ucap Seung Hyun sambil senyum-senyum. *maksud Eli pacaran sama Rae Na kan? Tolong di-kroscek lagi ya.. 😉

    Ren udah nge-review dikit tentang italic. So, that’s enough.

    Ditunggu lagi karya Eli yg lain ya..
    Semangat nulisnya!!
    🙂

    Like

  2. Hai L yang abis kambek ciyeee~
    Ku sepot dulu yaaaa .. Tar balik lagi kok hehe
    Btw, itu format judulnya terbalik yaa. Harusnya [jenis fic] baru judulnya 😀

    Like

    1. Aku kembali~ ❤

      Itu ngakak masa si Seungri di bully mele, muka masam kek jeruk nipis pasti sepet tuh wkwkk. Ide ceritanya keren ❤
      Sedikit koreksi mungkin, kakak jangan pelit2 kasih enter di tiap alinea nya biar lebih enak bacanya gitu. Itu aja sih unn, entar aku di kira sok lagi -_-

      Btw, kemaren aku minta maaf ya unn astaga, begonya aku memang dasar -_,-

      Keep writing unnie-yaa, salam cinta dariku. Pyongg~ ❤

      Like

      1. wahahahha itu bukan pelit yaoloh tega bener. emang lagi susah kemaren editnya, masih kurang ngerti pake wp, padahal udah hmpir sebulan, tapi masih bego aja *cium Mino :* #?eh

        astaga itu juga di inget suer deh gapapa eonn kebayang daesung malah saeng *wkwkwk

        tengkyuuu sayaannkkk :*

        Like

  3. yehehehe.. Seungri emang lucuuuuuu :*
    iya ya? soalnya juga tadi pas ngedit- ulang rada nyesek gegara ga muncul
    tanda *readmore*, makanya jadi berantakan.

    ih gapapa lagi saeng, seneng ada yang koreksi 🙂
    wahhahahaha gwenchanaaaa…

    iya saeng makasiii yaaa sayankk udah ajarin kk juga hehehe bikin repot 😀 *jadi malu

    Like

  4. Ampun, kok Seungri karakternya unyu-unyu bangett sih Kak 😀

    Wakwak, Seungri cemburu buta, gegara Rae Na dan Bang T.O.P hihi 😀

    Emm, kak, ff ini kok unyu sekali yaa? Tapi bukannya sok jago (karena aku sendiri emang masih banyak kesalahan) tapi mungkin bahasa asing bisa di italic aja, ya, kak.. aku juga nemu tanda baca yang kurang, mungkin lebih bisa dilengkapi (?)

    Duhh, jangan tersinggung ya kak.. aku cuma memberi pendapat aja.. Duh, jadi ga enak gini..

    Pokoknya Keep writing kak! Aku akan nunggu dengan senang hati ❤

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s